Saturday, November 19, 2011

Pukau atau Bodoh?

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Pernahkah anda bertanya dan berfikir di mana tahap kekuatan dan kelemahan diri anda?
Atau pernahkah anda rasa anda tersangatlaah bodoh  kurang cerdik atas kekurangan kecerdikan anda melakukan satu perkara kurang cerdik?

Atau sesekali pernahkah perasaan need to improve yourself datang menerobos ke dalam hati?
Bagi saya,saya belajar dari pengalaman. Jika saya bodoh,eh kurang cerdik,maka pengalaman menjadikan saya lebih cerdik. Jika saya kurang bertegas maka pengalaman membentuk saya untuk lebih bertegas di masa hadapan. Jika saya kurang cantik,maka pengalaman men'transform'kan diri saya menjadi lebih cantik. Ehh,boleh ke? Hahaa.

Insya-Allah.

Ada satu cerita. Cerita yang saya kira amat memalukan untuk diceritakan. Cerita yang berlaku pada seorang gadis,biarlah saya menamakannya A.

Saya nak mengaibkan dia ke? Oh tidak,tidak. Sekadar berkongsi pengajaran untuk kita-kita semua.

A,yang saya kira bolehlah dikatakan seorang yang pemalu dan penyegan tak kena tempat. sometimes laa. Kebiasaannya,orang-orang sekeliling yang kurang rapat dengannya pasti akan men'judge' dirinya sebegitu. Bagi orang yang rapat,mereka tahu dia agak kurang pemalu sebenarnya. sometimes lawak. sometimes evil. adakalanya baik,cehhh. heh,macam-macam lagi laa.

Tapi begitulah,masing-masing punya persepsi sendiri terhadap seseorang. Dan bagaimana diri kita biasanya hanya dimaklumi oleh insan-insan yang banyak menghabiskan masa dengan kita.

 But most of all,bagaimana diri kita hanya diketahui oleh Yang Mencipta,isnt it?
 Even insan-insan yang dekat dengan kita takkan tahu hal-hal tersembunyi yang kita lakukan,tapi Yang Mencipta maklum semuanya.
Theres nothing we can hide from Him.

Ok,rasanya dah melalut tempat lain ni.

Dipendekkan ceghita, si A ditakdirkan Allah untuk mengembara seorang diri dari tempat tinggalnya ke satu daerah di kota metropolitan bagi menguruskan satu hal di madrasah,tempat dia menuntut ilmu.

Seorang gadis,mengembara sendirian,tanpa teman di sisi. Takutkah dia sendirian? Diikutkan cerita, she felt no fear. Bukan apa,sebab dah biasa kot. Atau dia sebenarnya tengah mencuba untuk membiasakan diri.

Tapi,kalau diikutkan agama, memang seorang gadis yang ingin mengembara sepatutnya ditemani oleh sekurang-kurangnya seorang lelaki mahram atau paling tidak,dua orang perempuan lainnya. Kan?kalau tak silap lah. Ke?

Tapi disebabkan tiada yang mampu menemani,dan hal yang perlu diuruskan pun agak urgent,maka dia tiada pilihan lain.

Dipendekkan lagi cerita, urusan di madrasah selesai. Eh,tak,separa selesai. Dan tiba masa untuk PULANG ke daerah kampung halamannnnn.

Maka,tengah hari 16 November yang lalu (baru sangat), dia berangkat keluar bersama beberapa rakannya yang juga ingin pulang. Tapi,setibanya di Stesen You,mereka masing-masing berpecah. A dan seorang rakan mengambil cab ke Valley Tengah,seorang lagi menaiki LombongRailTrain ke KLsentral,seorang lagi terus ke  ShahAlamaya.

Setibanya di Valley Tengah,A berpisah dengan rakannya yang seorang tadi. Rakannya yang hanya menetap Buluh Runcing River mengambil keputusan untuk bersiar-siar di Valley Tengah,shop the ping apa yang patut sebelum pulang.

Maka A meneruskan perjalanannya sendiri. Destinasi seterusnya adalah ke Putra perHentian. A perlu mengambil tiket dari Putra perHentian ke New Castle untuk tiba di Qaryah Telipot,daerah halamannya.

Untuk ke Putra perHentian,A terlebih dahulu perlu mengambil train KereTapiMelayu.

Lalu,di sinilah cerita bermula! *punya panjang intro. haha.*

A hanya seorang gadis.Gadis kampung yang masih belum masak dengan ragam kota. A juga seorang yang langsung tidak reti bertegas dengan orang asing. Itu kelemahannya.

Satu fenomena biasa kita lihat di laluan ke kaunter tiket stesen KereTapiMelayu Valley Tengah adalah wujudnya sekumpulan manusia yang sering mengambil peluang untuk mempromosi barang-barang mereka. sungguh serabut melihatkan fenomena sebegitu. Lebih menghairankan, fenomena sebegitu dihangatkan oleh bangsa-bangsa Cina.

A memang maklum akan fenomena sebegitu. Tapi tak pernah terjangkau di fikirannya,dia akan terperangkap buat kesekian kalinya. Mulanya,dia terus berjalan laju tanpa menghiraukan Cina tersebut. Difikirkannya sudah selamat,tapi malang memang tak berbau,kan? Seorang lelaki Cina mengejar dan menghalangnya dari terus berlalu.


" ooopp oppp nanthhhi2.. ini bukaaaannnn macam awak pikir maa. bla blaa  bla blaa blaaa..." dengan slang Melayu yang kurang fasih lelaki Cina itu terus potpet potpet.

A terkedu.

' Aduii..amende laa dia cakap,tak paham langsung.'
Dipendekkan cerita, awalnya A bersangka baik yang lelaki Cina itu hanya ingin meminta bantuannya melakukan survey harga terhadap barangan yang ada di tangannya.

" ini tanda u support balang kitolang,u sign sini je maa tanda u support kitorang punya balang. yang ni rm30,yang ni rm60 yang ni (bape entah). so,kalao u berapa harga u mau kasi?yang ini,yang ini or yang ini?"

Itu yang A paham. sebagai tanda support, bantu mereka tetapkan harga untuk barang mereka.just sign.sangkanya,semua tu langsung tak ada kena mengena dengan urusan jual beli.

Ditulisnya terus rm 30 dan sign. Tapi,tiba-tiba...

"Ok. u ada duit kecil rm30? kalau ada rm50 pun tak apaa,saya bole bagi rm20 balik."

Hahhh?! wattaa..

"emm,nak duit ke? 30?"

" Ya laa,30."

Ok,A bingung. Dan mula rasa dia dah masuk perangkap. Apa nii..tadi cakap nak survey,tanda support art diorang amende laa.,ni tiba-tiba minta duit apasal?

*konfius*

Tapi seakan dipukau,A terus mengeluarkan duit dari dompet. Entah kenapa,walau tahu dia termasuk perangkap,tapi dia sendiri tak boleh menghalang pergerakan tangannya. Dipukaukah dia atau bodohkah dia?

Satu lagi incident yang tak boleh blaaa..
Sekeping duit syiling A terjatuh sewaktu dia mula membuka dompetnya.

Lelaki Cina tersebut mengutipnya. Ingatkan nak bagi balik,tapi boleh pula dia cakap,

" Eh,duit jatuh. Jatuh dari mana yaa? dari atas kaa?" sambil mata berpura-pura melilau-lilau ke atas.

Bijak sangat Cina tuu. setahu A kat atas ada bumbung jer. ada orang menetap atas bumbung ke? Lakonan yang memang layak diberikan award!

Juga entah kenapa,A juga tak mampu berbuat apa-apa menegakkan haknya. Dibiarkannya sahaja syiling dan rm30 melayang.

"Ok tq. nah u amik ni,untuk adik u.tQ. ok sekarang u tolong kawan i pulak."


ni la barang berharga rm30. berbaloi amaaaat!



'ok, adakah ini bermaksud i paid him for this thing? ohh bodohnya aku.'

Selepas Cina tu beredar,baru A tersedar,

'Apasal aku tak buat apa-apa? ya Allah...lemahnya hambaMu.'

ohh wait..kawan? ada lagi nak perangkap A?

"hai. bla blaaa blaaa," seorang gadis Cina muncul. dia cakap apa pun memang A dah tak boleh fokus.serabut!

Dengan bahasa Melayunya yang diselit slang Cinanya,gadis Cina tadi terus pot pet pot pet. Dann..... A tak paham. telinga dah berasap. otak dah menggelegak. hati panassss!

" Maksudnya apa nii?! tak paham." A bengang. nak je cakap,'wei tolong laa cakap Melayu kasi paham sikit!'

Ambil kau,kan dah kena marah. Berani lagi nak kenakan orang.

Gadis Cina tadi seakan kaget.

"Tadi kan u tolong kawan i,kali ni u tolong i pulakk. tapi tadi u kasi dia 30,kali ni ikut sukaa la u mau kasi i berapa,10 kaa."

Tiga kali gadis Cina ulang ayat dia,baru dapat difahami.

"oh. emm,tak nak kot." dengan mimik muka sinis A menolak.

'Cukuplah sekali terkena. Permainan kedua jangan harap aku nak tertipu lagi.'

Beredar dari situ, A berfikir.

'Ujian apa kali ini ya Allah. Melayang duit tiket aku. Tapi pasal duit aku tak kisah. Aku cuma rasa bodoh sangat ya Allah. Lemahnya aku,senang sangat ditipu.'

Mengembara sendirian dan diuji sedemikian,A tak rasa dirinya kuat. A hampir menangis meratap kebodohan diri sendiri. Lalu,istighfar menghiasi bibir. Difikirkannya hikmah di sebalik ujian.

so guys,di sebalik kebodohan A yang juga kebodohan saya....ehh,saya? *haha,tak paham lagi?*

apa iktibar yang boleh diambil sebagai pengajaran?
Bagi diri saya selaku A, apa yang berlaku sememangnya atas sebab kebodohan dan kelemahan diri yang langsung tak pandai bertegas dengan orang luar. Mungkin juga, sebab diri selalu menganggap semua orang baik. huh.

Teringat pesan seorang sahabat dahulu yang mengingatkan saya supaya berani untuk berkata 'tidak',berani untuk defend diri sendiri,berani untuk melawan jika ditimpa kejadian seperti ini.

Tak sangka,saya sudah melaluinya dan saya langsung tidak berani untuk melawan mahupun menolak.

Duit yang melayang,itu saya tidak kisah. Yang saya kisah adalah perspektif Cina tersebut terhadap orang Islam. Saya bimbang sekiranya saya telah menunjukkan kelemahan seorang Muslim di hadapannya. Nauzubillah.

Apapun,ini adalah pengajaran,khususnya buat gadis di luar sana.

#1; Buat gadis kalau nak keluar rumah sebaiknya berteman. Kalau keluar beramai-ramai insyaAllah anda tidak akan diganggu.

#2; sebelum keluar,baca doa pelindung. Bila difikirkan balik,sebelum ditimpa kejadian itu saya keluar tanpa berdoa memohon perlindungan dari Allah. well,ini satu peringatan agaknya,kan?

#3; rezeki di tangan Allah. dan duit yang ada di tangan kita bukanlah milik kita. moga duit rm30 saya disalurkan ke jalan halal.insyaAllah.

#4; moga Allah memberi balasan setimpal kepada mereka-meraka ynag suka menipu. moga hidayah Allah juga dilimpahkan kepada mereka. Ameen.

A yang bodoh kini semakin masak dengan ragam dunia. Hikmah kembara! 
A mahu belajar menjadi lebih tegas. untuk Islam.

3 comments:

Girang Selalu said...

hahaha...nak puji lagi...kui3..entijgn termakan dgn pujian ana nie...hihi

ibrah.salami said...

hahaa,insyaAllah ana tak kan makan pujian. baik ana makan meow dlm gmbr enti nii je..lg sodaap cicah budu!

Rabiatul.Hafifah said...

hahah..amik sikit je taw isi kucing nie, klu x nnt x kekal la kebuncitan yg dibina selama ni